Alternatif Relaksasi bagi Nyeri Persalinan

mepnews.id– Persalinan merupakan momen bahagia yang tak terlupakan bagi ibu di seluruh dunia. Tetapi, hari-hari menjelang kelahiran buah hati juga sering menimbulkan kecemasan yang mempengaruhi rasa nyeri saat persalinan. Hal ini menginspirasi mahasiswa Universitas AirlanggaYusva Dwi Saputra (FKM 2019), Ihya’ Ulumuddin Ar-rayyan (FKM 2019) dan Ardelia Bertha Prastika (FK 2019) menemukan alternatif relaksasi pada ibu hamil sebelum hari persalinan.

Melalui proposal berjudul “Pengaruh Binaural Beats pada Ibu Hamil Primigravida Trimester III Guna Mengurangi Rasa Nyeri Kala 1 pada Proses Bersalin”, tim Program Kreativitas Mahasiswa Riset Eksakta (PKM-RE) asal Unair tersebut akan menguji dan mencari jenis gelombang Binaural Beats yang efektif untuk mengurangi kecemasan pada ibu hamil primigravida.

Di Indonesia telah ditemukan intervensi untuk mengurangi rasa nyeri. Tetapi intervensi tersebut masih belum diakui dan masih terbatas pada agama tertentu, contohnya waterbirth dan murrotal. Untuk itu, Yusva menjelaskan riset yang dilakukan adalah guna mendapatkan alternatif relaksasi yang lebih nyaman dan mudah untuk mengurangi nyeri saat persalinan.

Tim PKM-RE yang dibimbing Dr Nunik Puspitasari SKM MKes, dosen Biostatistika dan Kependudukan FKM Unair tersebut, berhasil mendapatkan pendanaan dari Kemendikbud-Ristek RI. “Alhamdulillah, kami bersyukur sekali. Ini kali pertama kami bertiga lolos pendanaan. Ini juga judul PKM bidang Riset Eksakta pertama yang dapat mewakili FKM,” sebut Yusva.

Setelah mendapat pendanaan, Yusva dan tim melakukan tahapan pertama audio binaural beats, sekaligus mencari responden tambahan untuk penelitian dan pemenuhan data. “Setelah meminta perizinan penelitian ke pihak berwenang, pengajuan Uji Kelayakan Etik Penelitian, persiapan alat dan bahan penelitian, sampel ibu hamil Primigravida Trimester III, dan musik binaural beats, saat ini kami tengah mencari responden untuk pemenuhan data,” paparnya.

Yusva mengaku, tingginya kasus COVID-19 di Surabaya dan sekitarnya membuat tim sempat terkendala karena tidak dapat berkunjung langsung ke responden. “Dengan tetap mengutamakan kenyamanan ibu hamil responden, kami akhirnya menemukan solusi untuk mengoptimalkan penelitian melalui monitoring dan konsultasi setiap hari,” ungkapnya.

Selain berharap dapat melaju ke Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (PIMNAS), Yusva dan tim juga berharap penelitian mereka bisa mendapatkan hasil yang baik, sehingga dapat dimanfaatkan masyarakat luas. “Semoga tidak berhenti di penelitian, namun dapat berlanjut untuk kemudian diaplikasikan ke masyarakat secara luas,” kata Yusva. (*)

 

Facebook Comments

Comments are closed.