Zidane

( Tulisan Sirikit Syah di Surabaya Post 11 tahun yang lalu. Terasa relevan meski dibaca hari ini.

FB_IMG_1527819448599

Zidane

MEPNews.id —- Orang Barat selalu mengagung-agungkan kebebasan bereskpresi. Sebebas apa? Apakah ada batasnya, atau tanpa batas? Bolehkah orang main musik secara hingar-bingar di perumahan yang padat penduduk? Bolehkah tetangga yang terganggu marah-marah dan memaki-maki dengan bahasa ”kromo inggil”?
Di negara Barat, ya, orang bermain musik keras-keras dan orang memaki-maki. Di Indonesia, kita tak bisa mengadakan pesta musik di rumah tanpa izin Rukun Tetangga. Kalau ada tetangga terusik, dia akan datangi rumah kita dengan baik –tanpa memaki- dan minta tolong dikecilkan volume suaranya. Inilah harmoni ala Indonesia, sangat kontras dengan kebebasan berekspersi ala Barat.
Melakukan kekerasan fisik sebagai reaksi atas provokasi jelas dianggap salah, namun adakah vonis bagi kebebasan bereskpresi dan berpendapat yang melukai hati orang lain? Bagaimana kita menahan orang yang dihina, ”Jangan marah, dong” dan mengelak untuk mengecam orang-orang yang menghina dan mengejek. Karena kita selalu menganggap yang Barat lebih baik dari yang Timur, filosofi Timur harmoni (rukun dan damai) senantiasa dicurigai secara politis sebagai pembungkaman massal dan toleransi dipandang sebagai sifat pengecut.
Orang Barat dan orang Timur yang berpikiran Barat ramai-ramai mengecam Zidane sebagai bodoh, bahkan menyalahkannya karena mudah terprovokasi. Hampir-hampir tak ada kecaman pada yang memprovokasi. Ini tentu saja tidak adil. Bahkan ironis. Apa gunanya spanduk-spanduk raksasa dibentang di stadion sepakbola, slogan-slogan dicanangkan No to Racism, bila rasisme terjadi di depan mata, dan kita ramai-ramai memalingkan muka seolah itu tidak penting?
Ironis. Para penonton yang dikira brutal dan rasis, disangka akan menirukan gerakan kera untuk mengejek para pemain Afrika. Spanduk-spanduk itu lebih khusus ditujukan pada para supporter. Ternyata penonton malah santun dan sportif, sementara sang atlet mengumbar kebebasan berekspresinya dengan menghina ibu dan saudara perempuan sesama atlet, tepat di tengah arena.
Seseorang mengatakan, ada cara lebih beradab yang dapat dilakukan Zidane selain menanduk Matarazzi. Apakah artinya Zidane tidak beradab? Lalu, bagaimana tingkat keberadaban atau kebiadaban sang provokator?
Ada baiknya kita menengok kembali ke nilai-nilai ketimuran yang telah terbukti menyatukan kita menjadi sebuah negara Indonesia, atau sebuah dunia yang damai. Lihat nilai keluhuran Nabi Muhammad yang mengakui, belajarlah sampai ke negeri Cina. Atau kebajikan Kong Hu Cu yang mengatakan, perhatikan bahasamu.
Sebetulnya musykil Indonesia bisa bersatu, melihat geografis dan keanekaragaman suku dan tradisinya. Namun nenek moyang kita menginginkan harmoni. Semua suku bangsa yang ada di Indonesia sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Karena berbeda-beda, mereka membutuhkan harmoni. Itu sebabnya toleransi, tepa selira, dijunjung tinggi. Founding fathers kita bahkan sudah paham, bahwa mayoritas tidak selalu harus memimpin. Kita renungkan coba, mengapa Jawa tidak menjadi bahasa nasional, padahal penggunanya terbanyak di nusantara pada saat Sumpah Pemuda itu dicanangkan, dan pemimpinnya para pemuda Jawa? Tentu karena pertimbangan-pertimbangan yang lebih luas daripada sekadar kejayaan dan mayoritas Jawa.
Sebaliknya, mari kita tengok filosofi yang mendasari berdirinya negara Amerika Serikat. Negara itu didirikan oleh para pelarian yang mencita-citakan kemerdekaan. Freedom adalah kata ajaibnya. Bukan harmoni. Nenek moyang mereka adalah para korban penindasan dan diskriminasi agama, etnisitas, ekonomi, politik di Eropa. Cita-cita mereka adalah bertindak bebas. Bebas beragama atau tidak beragama, bebas bicara, bebas menulis, bebas punya senjata, bebas berpakaian. Apakah kebebasan itu akan merusak harmoni atau tidak, tidak menjadi pertimbangan, karena waktu itu harmoni tidak diperlukan.
Apakah kita, bangsa Indonesia, membutuhkan kebebasan ala Amerika dan ala Barat itu? Ya, mungkin dalam beberapa hal bisa kita adopsi. Namun bila taruhannya adalah harmoni, warisan nenek moyang kita, apakah kita akan menukarkannya? Artinya, mengapa kita semua tidak menahan diri dalam berekspresi dan berpendapat bila ekspresi atau pendapat kita itu melukai hati orang-orang?
Tentu ini berbeda dengan kritik tajam kepada pemerintah yang korup, misalnya. Hal seperti ini tak perlu ada toleransi. Namun apa keberatan kita kalau kita tidak menggambar Nabi Muhammad seperti babi, tidak mengatakan ibu Zidane sebagai pelacur? Mengapa kita menyalahkan orang yang tersinggung? Kalau tidak diawali, tak ada orang tersinggung, bukan?
Sayang sekali, pesta sepak bola Piala Dunia tahun 2006 yang hingga menit teakhir dipuja-puja sebagai terbaik selama ini karena kemegahan dan sportivitasnya, menjadi ternoda. Bukan oleh Zidane, melainkan oleh ulah seorang atlet yang tak dapat menjaga mulutnya.
Zidane telah melanggar aturan olah raga, namun Matarazzi telah melanggar prinsip kemanusiaan. Tak heran, semakin banyak simpati ditujukan pada Zidane, mesipun dia dari etnis dan agama yang minoritas di Eropa.

2006 – Surabaya Post

Article Tags

Facebook Comments

POST A COMMENT.