2018, Kemenpar Targetkan 287 Juta Wisatawan

MEPNews.id –  Kementerian Pariwisata optimistis, tahun 2018 Indonesia bisa mendatangkan 17 juta wisatawan mancanegara (wisman) dan 270 juta pergerakan wisatawan nusantara (wisnus). Rasa optimistis itu didasari oleh tren pariwisata Indonesia yang terus meningkat dari tahun ke tahun.

Hal itu terungkap dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) IV Kepariwisataan yang digelar, Selasa (12/12/2017) di Jakarta. Data Kementerian Pariwisata mengungkap, pada 2014 pariwisata menempati posisi empat sebagai sektor yang paling banyak mendatangkan devisa. Selang dua tahun kemudian, pada 2016, pariwisata langsung melejit ke posisi kedua sebagai sektor yang paling banyak mendatangkan devisa, setelah kelapa sawit (CPO).

Lalu bagaimana persiapan pariwisata Indonesia dalam menghadapi tantangan target kunjungan wisata tersebut? Esthy Reko Astuti, Deputi Bidang Pengembangan dan Promosi Pariwisata Nusantara mengatakan, pihaknya telah mempersiapkan beberapa langkah baru dan inovasi jitu untuk terus mengembangkan potensi pariwisata nasional.

“Mengembangkan destinasi digital, jadi salah satu cara, seperti yang Pak Menteri bilang. Pengembangan event wisata juga akan dilakukan, salah satunya dikemas dalam bentuk paket. Promosi, digitalisasi jadi hal mutlak yang harus dilakukan,” ungkap Esthy.

Esthy, seperti dikutip liputan6.com,  mengatakan, promosi wisata dengan melibatkan influencer dan pegiat media sosial menjadi cara jitu untuk mengenalkan beragam destinasi wisata yang dimiliki Indonesia. Promosi semacam ini juga akan masih terus dilakukan di tahun depan.

“Meng-create amenitas dan akomodasi di tempat-tempat wisata yang belum ada juga hal penting yang perlu diperhatikan,” kata Esthy.

Sementara itu, Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, tahun ini Indonesia sudah punya tujuh destinasi digital yang ada di berbagai daerah di Indonesia. Bekerja sama dengan Generasi Pesona Indonesia (GenPI) yang perwakilannya ada di berbagai daerah, satu per satu destinasi digital mulai dimunculkan.

Ketujuh destinasi tersebut adalah Pasar Tahura (Lampung), Pasar Kakilangit (Yogyakarta), Pasar Baba Boentjit (Palembang), Pasar Siti Nurbaya (Padang), Pasar Karetan (Semarang), Pasar Mangrove (Batam), dan Pasar Pancingan (Lombok).

“Untuk saat ini baru tujuh, tahun depan saya bikin 100 destinasi digital. Kita punya GenPi, itu juga menghidupkan ekonomi masyarakat setempat,” kata Arief Yahya. (sto)

 

Facebook Comments

POST A COMMENT.